Hukum Berpuasa Tanpa Sahur

Rini Diana Wati

Berpuasa tanpa sahur merupakan situasi yang mungkin dihadapi oleh umat Islam, terutama saat bulan Ramadhan. Sahur, yang dilakukan sebelum fajar, adalah sunnah yang dianjurkan, namun bukan syarat wajib untuk sahnya puasa. Berikut adalah informasi terbaru dan relevan mengenai hukum berpuasa tanpa sahur.

Apakah Sah Puasa Tanpa Sahur?

Dalam pandangan empat madzhab utama Islam—Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hambali—puasa tanpa sahur tetap dianggap sah. Niat puasa yang dilakukan sebelum fajar adalah kunci utama, dan selama seseorang menahan diri dari hal-hal yang membatalkan puasa, maka puasanya tetap sah.

Keutamaan Sahur

Meskipun sahur bukan syarat wajib, Nabi Muhammad SAW menekankan keutamaan sahur karena berbagai manfaat spiritual dan fisik yang terkandung di dalamnya. Sahur membantu umat Islam untuk menjalankan ibadah puasa dengan lebih kuat dan bertahan dari lapar dan dahaga.

Tips Agar Tidak Terlewat Sahur

Untuk menghindari terlewatnya waktu sahur, beberapa tips yang bisa diikuti antara lain:

  • Mengatur alarm sesuai dengan waktu yang diinginkan, misalnya jam 03.00 WIB.
  • Tidur lebih awal agar tidak telat bangun.
  • Meminta bantuan dari keluarga atau teman untuk membangunkan.

Kesimpulan

Puasa tanpa sahur tetap sah dan tidak mengurangi nilai ibadah puasa itu sendiri. Namun, sahur tetap dianjurkan karena manfaat yang ada di dalamnya. Umat Islam diharapkan untuk berusaha sahur sebagai bagian dari sunnah Nabi yang penuh keberkahan.


BACA JUGA  Standing Stone Restaurant: A Gem in Gianyar, Bali

Also Read

Bagikan:

Tags

Leave a Comment

Ads - Before Footer