Suku Sasak: Warisan Budaya Pulau Lombok

Hendry Juanda

Suku Sasak merupakan kelompok etnis yang mendiami pulau Lombok, Indonesia. Mereka dikenal dengan kekayaan budaya, tradisi, dan bahasa yang unik. Berikut adalah ulasan mendetail mengenai Suku Sasak.

Asal Usul

Suku Sasak diyakini sebagai penduduk asli Pulau Lombok. Nama ‘Sasak’ berasal dari kata ‘sak-sak’, yang berarti ‘satu-satu’ atau ‘sampan’, mengacu pada cara nenek moyang mereka yang datang ke pulau dengan sampan. Sejarah mereka pertama kali dicatat dalam Prasasti Pujungan dari abad ke-11.

Bahasa dan Agama

Bahasa Sasak digunakan sehari-hari oleh Suku Sasak, memiliki kemiripan dengan bahasa Sumbawa dan Bali. Mayoritas Suku Sasak memeluk Islam Sunni, dengan sebagian kecil masih mempraktikkan Islam Wetu Telu dan kepercayaan pra-Islam Sasak Boda.

Tradisi Menenun

Menenun adalah bagian penting dari kehidupan Suku Sasak, terutama bagi perempuan. Tradisi ini tidak hanya mencerminkan keterampilan tetapi juga status sosial. Kain tenun Sasak dikenal dengan kualitas dan desainnya yang khas.

Rumah Adat

Rumah adat Suku Sasak, atau Bale, dibedakan menjadi tiga tipe sesuai status sosial penghuninya: Bale Bonter untuk pejabat, Bale Kodong untuk pengantin baru atau orang tua, dan Bale Tani untuk keluarga yang sudah memiliki keturunan.

Tabel Populasi

Berikut adalah data tabel populasi Suku Sasak berdasarkan wilayah:

Wilayah Populasi
NTB 3.033.631
Bali 22.672
Kaltim 22.194
Sulteng 20.436
Kalsel 11.878
Sulsel 11.335

Kesimpulan

Suku Sasak adalah simbol dari keberagaman budaya Indonesia. Mereka menjaga warisan leluhur sambil menghadapi tantangan modernitas. Kehidupan dan budaya Suku Sasak terus menarik perhatian dan rasa ingin tahu dari seluruh dunia.

: Wikipedia
: KOMPAS.com

BACA JUGA  Kursi Kereta Logawa Ekonomi: Kenyamanan Terjangkau dalam Perjalanan Panjang

Also Read

Bagikan:

Tags

Leave a Comment

Ads - Before Footer