Kopi Kota Lama Semarang: Warisan Budaya dalam Secangkir Kopi

Hendry Juanda

Kota Semarang, yang terkenal dengan keberagamannya, telah menjadi rumah bagi berbagai etnis seperti Jawa, Arab, dan Tionghoa. Akulturasi budaya ini tercermin dalam banyak aspek kehidupan sehari-hari, termasuk dalam tradisi kopi yang kaya. Di jantung kota ini, Kota Lama Semarang, terdapat kedai-kedai kopi yang tidak hanya menawarkan minuman, tetapi juga cerita dan warisan budaya.

Tekodeko Koffiehuis dan Kopi Akulturasi

Salah satu kedai kopi yang menonjol adalah Tekodeko Koffiehuis, yang terinspirasi oleh keberagaman budaya Semarang, meracik lima jenis minuman kopi yang dinamai kopi akulturasi. Berikut adalah lima jenis kopi akulturasi yang menjadi unggulan:

  • Kopi Londo: Menggambarkan cara minum kopi ala Belanda, dengan gula dan susu yang disajikan secara terpisah.
  • Kopi Arab: Dibuat dengan rempah-rempah dan menghasilkan rasa yang kuat serta sedikit pedas, mencerminkan pengaruh Arab di kota.

Kedai Filosofi Kopi: Nongkrong Asik dengan Suasana Menarik

Kedai Filosofi Kopi, yang telah sukses di Jakarta dan Yogyakarta, kini hadir di Kota Lama Semarang. Diresmikan pada awal Maret 2019, kedai ini menawarkan suasana yang modern dan nyaman untuk bersantai sambil menikmati berbagai jenis kopi andalan seperti Tiwus, Perfecto, dan Lestari.

Tabel Menu Kopi di Kota Lama Semarang

Nama Kedai Jenis Kopi Unggulan Ciri Khas
Tekodeko Koffiehuis Kopi Londo, Kopi Arab Kopi akulturasi, cerita budaya
Kedai Filosofi Kopi Tiwus, Perfecto, Lestari Modern, suasana nyaman, kualitas tinggi

Kopi di Kota Lama Semarang lebih dari sekedar minuman; ini adalah pengalaman yang menyatukan sejarah dan budaya dalam secangkir kopi. Setiap kedai memiliki ceritanya sendiri, mengundang pengunjung untuk menikmati dan merenungkan warisan kota yang kaya.

BACA JUGA  Pump It Up: Melangkah ke Irama Korea

: 5 Cangkir Kopi Simbol Akulturasi Budaya di Kota Lama Semarang – Kompas.com
: Kedai Filosofi Kopi Kota Lama Semarang, Nongkrong Asik dengan Suasana Menarik

Also Read

Bagikan:

Tags

Leave a Comment

Ads - Before Footer